Mengenali Beberapa Tanda dan Gejala Siklus Haid

Tanda dan Gejala Haid. Pendarahan adalah tanda pertama di antara semua gejala Menstruasi, yang tentu saja, terjadi selama Menstruasi tersebut. Namun, nyeri perut adalah gejala yang terjadi beberapa hari sebelum menstruasi sebenarnya dimulai. Hal ini juga dikenal sebagai siklus gejala pramenstruasi atau hanya gejala premenstrual (PMS), umum terjadi pada sebagian besar wanita. Mendampingi gejala ini, ada yang lain yang dimulai satu atau dua hari sebelum disebabkan menstruasi. Ini termasuk retensi air, jerawat, kekurangan energi dari normal, penurunan tingkat aktivitas, kurang tidur, nyeri payudara, berat badan dan kram pada perut, punggung atau kaki. Bagaimanapun gejala-gejala ini, hilang selama hari-hari pertama haid.

Banyak wanita juga mengalami perubahan emosi dan perilaku, yang meliputi depresi, agresivitas, kebingungan, mudah marah dan suasana hati. Di tengah-tengah siklus menstruasi, ketika ovarium melepaskan telur, mungkin ada nyeri di perut bagian bawah dan bercak merah, yang berlangsung tidak lebih dari satu hari. Gejala lain yang terlihat pada sebagian besar wanita, sebelum dan selama siklus menstruasi mereka, adalah keinginan yang meningkat untuk makanan tertentu seperti coklat, garam, makanan manis, dll. Mual, sakit kepala, gas dalam perut, gangguan pencernaan, diare, dll adalah gejala lain yang kebanyakan wanita miliki saat menstruasi. Gejala flu siklus menstruasi adalah orang-orang yang mirip dengan terserang flu seperti nyeri otot, sakit kepala dan nyeri sendi.

Ketidakteraturan dalam semua gejala tersebut diketahui terjadi pada 30% wanita, yang masih dalam usia subur. Insiden dari akhir haid, awal atau perdarahan antara haid, adalah fitur karakteristik apa yang dikenal sebagai periode tidak teratur atau abnormal. Bahkan menderita terlambat haid, haid terus menerus atau haid yang terjadi dua kali dalam satu siklus, kadang-kadang berkaitan dengan siklus menstruasi yang tidak teratur.

Penyebab haid abnormal karena gangguan siklus menstruasi tertentu, yang dapat menyebabkan gangguan pada sinyal hormonal, yang bertanggung jawab untuk memproduksi suatu haid. Gangguan ini mungkin dipicu oleh faktor-faktor seperti kehamilan, stres, diet, olahraga yang tidak tepat, menarche tidak teratur, menopause dan bahkan pil KB. Kondisi medis seperti sindrom ovarium polikistik dan penyakit radang usus (radang usus besar) juga dapat menyebabkan masalah siklus menstruasi.

Gejala siklus menstruasi, meskipun tidak diobati, pasti bisa dikurangi dampaknya. Menanamkan olahraga teratur, menghindari stres, menghindari stimulan seperti kopi, teh, cola atau coklat, menjaga perut hangat dan minum obat over-the-counter untuk meringankan nyeri dan mengurangi perdarahan, adalah beberapa langkah perawatan diri wanita yang efektif dapat mengikuti untuk mengurangi ketidaknyamanan akibat siklus menstruasi.

Suka dengan tulisan¬†“Mengenali Beberapa Tanda dan Gejala Siklus Haid”¬†bantu sebarkan artikel ini ke :

Leave a Comment